Senin, 13 Agustus 2012

Ceritaku,, (part 1)

Wah,,, senang sekali gw bisa jadian sama kaka. Dia itu baik banget, en sabar ngadepin gw yang ambegan en egoiz ini. Semua temen2 gw juga bilang gw beruntung, setelah putus dari yang sebelumnya gw dapet cowok yang lebih baik, lebih care, lebih bisa ngebahagiain gw. Kata mereka kita itu cocok, kaka yang pendiem en gw yang cenderung cerewet.
Kita jarang berantem, dia juga ga pernah marah. Tapi sekalinya dia pernah marah sama gw, katanya gw dah diturutin maunya tapi masih aja ngeluh. Iya hari itu gw minta ditemenin dia, soalnya hari itu seminar kimia, dan gw ga terlalu sukses presentasiin ke depan. Ada pertanyaan dari dosen yang ga bisa gw jawab. Hasilnya selesai seminar gw BT. Trus minta ditemenin maen ke mall buat hilangin BT. tapi dia bentak gw yang belum mau pulang en masih mau jalan2, kaget banget gw. Itu pertama kalinya dia kaya gitu. Pas gw tanya "kaka kenapa?" Dia akhirnya mau ngaku kalo dia bt dah batalin janji ketemu sama temennya demi gw, tapi gw-nya malah nyebelin (baru tahu belakangan, temen yang dimaksud itu selingkuhan dia, pantes kecewanya segitu besarnya sampe bentak gw di keramaian).
Sejak hari itu, gw jadi lebih hati-hati lagi sama kaka, ga mau dia marah lagi. Hari demi hari gw semakin sayang sama kaka. Banyak kenangan yang kita buat bareng-bareng. Sampe temen gw bilang, "pasti susah banget lupainnya kalo putus nanti, banyak tempat banyak momen". Maklum gw sama kaka suka piknik gitu ke tempat2 wisata.
Tapi kebahagian itu ga berlansung lama, hari itu dia bilang mau ke UI buat penelitian (dia sering ke UI buat numpang penelitian, soalnya ada alat yang ga disediain di lab kampus kita). Gw susah hubungin dia, en besoknya dia baru kasih kabar kalau kena DBD. sebagai pacar yang baik gw ke rumah sakit mitra bekasi walau gw awalnya gatau itu dimana, dan menurut gw jauh. Pas gw dateng, ada bapaknya kaka, gw takut banget sama beliau, soalnya tampangnya serem gitu, hehehehe.  Tapi ga lama bapak pulang, en tinggal gw berdua sama kaka.
Ga sengaja gw ambil hape kala, eh kaka bilang gini "jangan dibaca!" Apanya yang ga boleh dibaca,penasaran gw rebut hape itu. Dan kaget banget pas baca " sayang, maaf ya ga bisa disamping kamu saat kamu sakit" gw yakin banget itu bukan dari gw,, gw tanya sama kaka itu siapa? Kaka jawab, maaf sayang sebenarnya aku sudah mau putusin dia sebelum kamu tahu, aku ga sayang dia, aku sayang nya sama kamu, kamu baik.
Malam itu juga gw minta kaka mutusin dia di depan gw.
2 minggu berlalu kaka sudah sembuh dan balik lagi ke kampus, kita udah ga kaya dulu walau status kita masih pacaran. Sampe akhirnya malam itu dia ajak gw nonton, di jalan, dia bilang "maaf dhe, aku ga bisa bohongin perasaanku, kalau dia yang aku sayang, bukan kamu" hancur banget hati gw saat itu.


0 komentar:

Poskan Komentar

Template by:

Free Blog Templates